Cari Di Sini

Digoyang isu membelot, parpol pendukung solid dukung Ahok

8/11/2016 09:05:00 AM

Sumber Foto : merdeka.com

Merdeka.com -

Tiga partai pendukung bakal cagub Basuki Tjahaja Purnama, Golkar, Hanura dan NasDem tengah diterpa isu pembelotan. Beredar kabar salah satu partai akan mencabut dukungan yang akan membuat Ahok gagal maju di Pilgub DKI 2017.

Ketua tim pemenangan Ahok, yang juga politikus Golkar, Nusron Wahid, mengakui bahwa partainya tidak bulat mendukung Ahok. Dia mengatakan, ada sebagian kader yang keberatan partai berlambang beringin itu mendukung Ahok pada Pilkada 2017.

Demikian juga di internal Partai Hanura yang sempat bergejolak karena keputusan Ketua Umum Wiranto mendukung Ahok. Dua pengurus harian DPD Hanura DKI Jakarta mengundurkan diri sebagai pengurus dan kader. Mereka adalah Wakil Ketua DPD Bidang Organisasi, Kaderisasi, dan Keanggotaan (OKK) Hanura DKI Jakarta, Rachmat HS dan Wakil Ketua Bidang Pembinaan Legislatif dan Eksekutif, Bustami Rahawarin.

Sementara itu, Ahok menyatakan dirinya mengalami kesialan jika ternyata dukungan yang diberikan ditarik lagi oleh partai.

"Kalau mereka (tiga partai) mengingkari kepercayaan yang kami berikan ya sudah berarti kita sial aja ditipu partai-kan. Tapi kalau politik kan jangka panjang kaya marathon dan marathon lagi," katanya di Balai Kota DKI Jakarta, Rabu (10/8).

Namun, kata dia, sikap partai saat ini tengah menjadi perhatian seluruh masyarakat di Indonesia. Sehingga, bila benar ada partai yang membelot, dia menyebut akan berimplikasi hingga Pilpres 2019. Mengingat, sebelumnya dirinya telah mendapatkan dukungan dari warga DKI melalui Teman Ahok.

"Andalan saya kan Teman Ahok saya bilang partisipasi masyarakat, lalu partai mendukung ya kita respect dong. Kamu mendukung ya kita respect sama-sama kasih Anda kehormatan, sama-sama kita menghargai tapi kalau dia batalin (dukungan) ya saya kira partai masa mau menodai, kalau sampai mau nekat juga ya silakan aja," tutup Ahok.

Kabar pembelotan partai pendukung Ahok ini dibantah oleh Politikus Partai Hanura Dadang Rusdiana. Dia menegaskan, partainya bersama Golkar dan NasDem tak akan menarik dukungan kepada Ahok. Sebab, kata dia, penarikan dukungan kepada Ahok ini sama saja dengan menjatuhkan integritas partai itu sendiri.

Menurut Dadang, parpol manapun tidak akan mengorbankan integritas partainya dengan cara seperti itu. "Ketiga partai ini sudah menyatakan dukungan formal, jadi tak mungkin kami mengorbankan integritas," ujar Dadang saat dihubungi, Rabu (10/8).

Dadang menilai jika sosok Ahok masih menjadi idaman bagi masyarakat DKI Jakarta. Indikatornya adalah dengan elektabilitas Ahok yang masih dianggap lebih tinggi dibandingkan siapapun bakal calon dari partai lainnya.

Hanura sudah membuat jaminan tertulis yang sudah ditandatangani oleh para partai pendukung sang petahana tersebut. Jaminan tertulis ini ditegaskan Dadang, sebagai sebuah bukti dari komitmen 3 partai tersebut. Yakni Partai Hanura, Golkar dan NasDem yang berjanji tidak akan menarik dukungan mereka kepada mantan Bupati Belitung Timur tersebut.

"Sudah ada dukungan tertulis yang ditandatangani ketua umum partai, jadi tak mungkin kami berkhianat," pungkasnya.

( Reporter : Iqbal Fadil )

Sumber Berita :
merdeka.com/politik/digoyang-isu-membelot-parpol-pendukung-solid-dukung-ahok.html

Baca Juga :

0 komentar